Mini Logo

Hard Enough

The Far Seer: Fahman on 7:03 AM People who also had seen (0)

26-27 November 2010

Alhamdullillah. Akhirnya habis jua Kem Biro Tatanegara dengan jayanya. Namun, itu juga petanda kepada penghujung pertemuan Batch AUSMAT Jpa 2010. Ramai yang sebak, berpelukan, menitiskan air mata sebagai tanda penghargaan yang di bina dalam masa setahun enam bulan ini.

BTN mungkin releven jika hanya sekadar kenegaraan dan sejarah negara diterapkan, bukannya sebagai medium kepada parti politik untuk menyebarkan dakyah kepada para pelajar yang kebanyakan masih tidak terbuka pemikiran dan memilih sesuatu yang betul. Namun, itu bukanlah yang ingin diketengahkan dalam paparan ini.

Tidak disangka juga, hari terakhir kami berkumpul sebagai satu batch ialah di BTN. Dan pada LDK terakhir, dimana kami bertungkus lumus (direnjis air, dipadamkan lampu) mencantumkan cebisan- cebisan kain kuning, merah, putih dan biru menjadi Jalur Gemilang kebanggaan kami, sesuatu keajaiban telah berlaku. Batch yang dicemuh ini telah menunjukkan semangat perpaduan yang mengkagumkan dan nilai persahabatan yang murni. Bagi para facilitator, merekan mungkin berpendapat BTN adalah releven dan telah mendatangkan hasil. Tapi, kami menangis bukan sekadar terbitnya semangat cintakan negara, tetapi juga sebagai tanda perpisahan.

Pada hari ini, kami pergi ke sebuah Shoping mall di bandar utama untuk menyambut hari jadi seorang sahabat. Sememangya, hari- hari terakhir kami digunakan sebaik mungkin untuk meluangkan masa bersama. Dan mungkin ada di antara kami yang tidak akan berjumpa antarta satu sama lain. Aku pula akan berpisah dengan sahabat-sahabat hostel yang terdiri daripada pelajar-pelajar kejuruteraan ke Jerman yang bakal berlepas pada 6 januari tahun depan.
Aku sangat rapat dengan mereka, yang banyak menghabiskan masa bersama-sama bermain futsal, tengok bola, melawak. Dan mungkin aku hanya akan menangis pabila melihat seorang dari seorang daripada mereka melepasi gate penumpang di KLIA.

Menangis. Perlukan kekuatan untuk menangis. Aku sudah lama tidak menangis. dan hanya perkara- perkara yang betul-petul penting dalam hidup aku yang membuatkan air mata akan menitis dari seorang lelaki.

Moga moga perpisahan akan memberi kekuatan kepada kita untuk menerima orang-orang baru dalam hidup kita di masa hadapan, di tempat yang asing lagi mencabar. Moga-moga cita-cita kita dapat dicapai.Insyaallah

this is it.

The Far Seer: Fahman on 11:56 PM People who also had seen (0)

19 November 2010

Yesterday was the graduation day, followed by the senior nite. Everyone enjoyed themselves, nevertheless some felt annoyed and offended. By the way, our little brothers and sisters had done a good job for the night.

Hope to left all the bad thing that we had done, all the bad things that they told about us, and the things that sometimes might kills our spirits. Let those things can be evicted by the joy of success.

Well. this is it. the final of the coarse. Finally we met the end point. Every gathering will have the end. Most of us had lived together, and there are many memories,laughter, and sadness that we shared through out the years. Separation is the killer part, the part that we will split, taking our own ways.

Frankly to say, I hate farewell. I hate to shake hand for the last time and I hate the "separation atmosphere". It feel suck of being apart for long time and it will not be the same if we meet in the future. A little awkward, as our lives will change the way we are.

Hopefully, the path that we will take will meet at a nice junction. We will be fine, and even better.

Things That We Beleive

The Far Seer: Fahman on 12:41 AM People who also had seen (0)

5.06 petang, 13 November

Akhirnya sampai juga aku ke bandar Tanah Merah. Aku bertolak dari Tangjung Malim bersama abang pada pukul 8 dan sampai dengan cepat sekali pada pukul 3.04 pagi. Selepas setengah jam, Abah datang bersama Kelisa kuning kesukaan aku mengambil kami. Perjalanan yang panjang dan memenatkan, tambahan pula aku tertinggal sweater. Sungguh sejuk dan menyakitkan.

Pada 10 haribulan, dengan rasminya kami sekelas telah habes peperiksaan final, budak-budak boleh balik. Aku merupakan orang yang pertama meninggalkan asrama Centrepoint dan menuju ke kampung halaman. Usaha sudah dilakukan, yang tinggal hanya doa dan harapan. Insyaallah, kita dapat berjumpa antara satu sama lain di KLIA kelak.

HAri-hari selepas selepas ecam Kimia bagaikan Hari-hari selepas tamat SPM. tiada hala tuju. Hanya tahu menghadap laptop 24 jam, ada yang keluar bersama-sama bro-bro sekalian. aku terus mengambil keputusan untuk balik Kelantan, walaupun didengari hujan dan banjir disini. Btw, tahun ini aku sempat menyambut hari raya haji di kampung, bukan seperti tahun lepas yang aku tidak ingat sebab aku tidak dapat pulang.

Pabila sampai di garaj rumah, aku dapat melihat kucing-kucing anak-anak KELABU(seekor kucing) sedang nyenyak tidur. Sudah besar. ekor menggerbang, bulu lembut,gemuk dan sudah bersih dari kurap, siap ada rantai loceng lagi.
Ruang tamu yang ditambah sudah siap, sudah dicat dan dipasang siling. Dua bulan aku meninggalkan rumah, dah banyak perubahan berlaku. Kalaulah aku tinggalkan rumah 5 tahun. macam mana ea....?

Kadang-kadang aku masih berfikir. Dapatkah aku terbang ke negara atas angin, belajar seni bina di sana? kalau aku dapat pergi, dapatkah aku hidup di atas kaki sendiri di sana?adakah aku sudah bersedia? MAcam mana perasaan Ma bila tahu aku tak dapat pergi?

Walau bagaimanapun, aku berharap agar masa yang terluang ini dapat digunakan di jalan yang terbaik. Aku berharap semua budak-budak batch aku dapat bersama-sama terbang.

We'll break the odds, shut the mouths of those who do not beleive, and fly with the wing that we spared once we enter the AUSMAT nest. Insyaallah, all of us can.

Red Shift and Blue Shift

The Far Seer: Fahman on 10:40 PM People who also had seen (0)

2 November

Dua tiga hari ini merupakan hari yang penuh tekanan dalam hidup aku.Aku menghadapi peperiksaan ATA, sesuatu yang menentukan hala tuju hidupku dalam masa dua tiga tahun lagi. Rasanye, ini merupakan pertama kali aku betol-betol tertekan. (aku kan selalu cool..ha3)

Kelmarin paper Fizik. Aku memang harap dapat buat yang terbaik tapi ntah tiba-tiba, keinginan membuang air mengganggu konsentrasi( tak tahu kenapa, aku hanya meminum segelas teh tarik ah Kheong pagi sebelum exam). Buka sekali, tetapi dua kali. Paper fizik bukannya ada masa untuk keluar, semua orang gigih melanyak paper masing-masing. Sebabkan masalah ini, aku tak dapat tumpu untuk soalan-soalan yang telah aku tinggalkan awal-awal. banyak yang tak jawab.

Paper kedua ialah English. Aku meminta seorang sahabat untuk melihat sample-sample essay yang terbaik dalam batch. Semakin aku baca, semakin aku terasa, betapa tingginya bahasa mereka, betapa luasnya vocab mereka berbanding aku.Terasa risau, runsing dan keresahan. Mak aku seorang pengajar bahasa Inggeris tetapi aku masih melakukan kesalahan grammar, masih tersalah antara wavelenght dengan wavelength, antara light dengan light. Terasa seperti, kalau stadi pun hanya membenakkan fikiran je. Aku semakin bercelaru, tak dapat tido.

Untuk menghilangkan tekanan, aku selalu bermain game, melayan movie. Aku sudah menghabiskan 20 episod 'How I Met Your Mother' season 1 dalam masa dua hari (ada pulak masa nak tengok drama). Namun, banyak perkara yang aku lakukan (men game, Internet, Movie) , semakin aku jadi kelirur. Aku kadang-kadang terfikir, apa yang aku hendak sebenarnya, apa tujuan aku sebenarnya. Sedangkan Dao zhen yang terrer pun sedang sibuk melekat kat depan bukunya, aku yang masih merujuk guna kalkulator untuk buat integration pula masih rileks lagi. Terasa seperti apa yang aku buat sekarang tiada hala tuju.

Pada suatu malam, aku tak dapat tidur. Bukan hendak memikirkan perkara-perkara lalu tetapi semua perkara-perkara tersebut masih bermain-main dalam minda, mencubit aku supaya tidak tidur. Hampir sejam aku terbaring tanpa terlelap. Akhirnya, pada pukul 2.00, aku bangkit dan terus ke bilik mandi. Membasuh tangan kanan, dikuti kiri.Lalu berkumur, dan menyelesaikan rukun-rukun wuduk. Kain pelikat berwarna coklatku dicapai, sejadah dibentang. Aku menunaikan solat sunat hajat dan taubat.

Kadang-kadang aku terbaca blog sahabat-sahabat dan kenalanku. Ada satu blog sahabatku yang paling aku suka, blognya penuh dengan analogi dan nasihat supaya pembaca dapat berfikir di jalan yang betul. Betul kata penulisnya,games, lagu-lagu dan movie bukanlah sesuatu yang berkesan untuk melepaskan stress, sebaliknya ia adalah sebab untuk membazirkan masa lapang. Hubungan yang baik dengan Allah memberi ketenangan kepada kita. Aku juga terfikir, mungkin kesalahan-kesalahan yang aku buat pada masa lalu telah membuatkan kehidupan aku tak tenang, hingga menggangu aku menjawab paper exam.Aku berharap, keimananku tak goyah dan jati diri aku masih teguh bila merantau ke negeri orang tahun depan (insyaallah)

p/s; aku baru perasan. selain Bahasa Inggeris, tatabahasa Melayu aku pun agak terbatas juga kadang-kadang. mungkin sebab jarang bercakap kot...